MASIGNASUKA101
3627517831364743886

Apakah Anda tahu, Semua Tentang Vitamin A?

Apakah Anda tahu, Semua Tentang Vitamin A?
Add Comments
24/07/19
Vitamin A pertama kali ditemukan kembali pada tahun 1912, oleh seorang ahli biokimia Polandia bernama Casimir Funk. Dia datang dengan kata vitamin, yang kemudian diberi nama vitamin. Funk adalah orang pertama yang menemukan vitamin seperti yang kita kenal sekarang, meskipun vitamin A sebenarnya yang pertama kali ditemukan, maka huruf "A" dalam judul vitamin.

Gambar oleh Mabel Amber, still incognito... dari Pixabay 

Anda dapat menemukan vitamin A dalam makanan alami seperti jeruk dan buah kuning. Ini juga dapat ditemukan dalam sayuran, seperti bayam dan lemak. Ketika ditemukan dalam sayuran, vitamin A larut dalam air, datang dalam bentuk beta karoten. Bentuk beta karoten vitamin A dapat dihilangkan dari tubuh Anda melalui proses alami, menjadikannya cara terbaik untuk mendapatkan vitamin A.

Vitamin A dibutuhkan oleh tubuh setiap hari untuk menjaga kesehatan kulit dan menjaga penglihatan Anda pada jalurnya. Ada banyak orang yang mengatakan bahwa wortel menyediakan vitamin A yang cukup untuk mencegah Anda dari kebutaan malam. Faktanya adalah, dokter Mesir kuno meresepkan hati pada zaman mereka, yang menurut mereka mengandung cukup vitamin A untuk memerangi kebutaan malam. Vitamin A juga dikenal sebagai antioksidan, yang membuatnya ideal untuk mencegah kanker dan anti penuaan. Seiring dengan manfaat ini, juga membantu sistem kekebalan Anda.



Untuk mendapatkan penyerapan vitamin A yang tepat, Anda harus mengonsumsi lemak. Anda yang kebetulan memiliki diet rendah lemak atau terbatas, mungkin tidak mendapatkan jumlah vitamin A yang tepat dari suplemen yang mungkin Anda pikirkan. Untuk mendapatkan penyerapan vitamin A yang tepat dalam makanan Anda, Anda perlu mengonsumsi protein dengan kadar cukup tinggi. Protein bergabung dengan vitamin A untuk membuatnya lebih kuat, dan membantunya bergerak ke seluruh tubuh Anda.



Pada hari normal, Anda harus mengonsumsi sekitar 5.000 unit internasional (IU) vitamin A. Bergantung pada kesehatan dan usia Anda, Anda mungkin perlu mengonsumsi lebih banyak atau lebih sedikit. Bentuk paling aman dari vitamin A adalah beta karoten seperti yang disebutkan di atas, dan itu dapat diambil dalam dosis yang jauh lebih besar. Tidak peduli berapa pun usia Anda, Anda dapat merasa aman untuk mengonsumsi vitamin A dalam jumlah tinggi dalam bentuk beta karoten.

Jika Anda tidak mengonsumsi cukup vitamin A dalam diet Anda, Anda akan mengalami kekurangan. Kekurangan tidak pernah merupakan hal yang baik, karena biasanya mengakibatkan masalah kulit, peningkatan infeksi, dan bahkan kebutaan malam juga. Kekurangan vitamin A yang berkepanjangan dapat menempatkan Anda pada risiko kanker juga, dan Anda juga akan kehilangan efek anti penuaan yang mungkin dimiliki oleh vitamin tersebut. Meskipun Anda harus segera meminumnya jika Anda memiliki kekurangan, efeknya tidak akan sama dengan jika Anda tetap up to date dengan jumlah yang tepat setiap hari.



Di sisi lain, jika Anda mendapatkan terlalu banyak vitamin A, Anda akan menempatkan diri Anda pada risiko rasa sakit di persendian, perut, dan tulang Anda. Meskipun terlalu banyak atau tidak cukup dapat menyebabkan efek samping yang serius, Anda harus selalu mendapatkan jumlah yang tepat dalam diet Anda. Vitamin A sangat penting, dan harus selalu dimasukkan dalam diet Anda. Anda dapat menemukannya di banyak makanan, atau mengambil suplemen yang menyertakan vitamin yang sangat dibutuhkan. Jika Anda akan mengambil suplemen, Anda harus memastikan bahwa mereka memberikan jumlah yang tepat - tanpa efek samping.